Deddy Corbuzier Kritik Acara Alay, Apa Kata Eko Patrio?

Deddy Corbuzier Kritik Acara Alay, Apa Kata Eko Patrio?

Eko Patrio ditemui di kawasan Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (13/3/2018) [suara.com/Wahyu Tri Laksono]

Suara.com - Komedian Eko Patrio ikut berkomentar soal maraknya program televisi yang disebut sebagai acara alay. Julukan acara alay digaungkan ilusionist sekaligus presenter Deddy Corbuzier baru-baru ini saat mengkritik banyak program televisi di Indonesia yang tak bermutu.

Eko punya standar sendiri soal acara alay. Kata dia, sebuah acara bisa masuk kategori alay jika sudah menyinggung suku, agama, ras, antar golongan dan porno.

Deddy Corbuzier (Instagram)

"Jadi itu yang disebut alay. Kalau selama ini pihak TV tidak ada yang menyebutkan lima hal tersebut berarti tidak alay," kata Eko di kawasan Plaza Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (13/3/2018).

Eko sendiri membantah acara yang dibintanginya, Pesbukers, masuk kategori alay. Sebagai buktinya kata dia, Pesbukers sampai sekarang masih eksis. Selain sebagai pemain, Eko merupakan bos rumah produksi Ekomando Production yang membidani Pesbukers. 

"(Pengawasan) internal adalah Q&C, eksternalnya adalah KPI. Jadi tayangan di Indo nggak ada yang alay. Kalau dianggap alay harusnya udah disemprot dua polisi itu. Tapi kita (Pesbukers) masih tetap berjalan udah berapa tahun coba," ujar politisi PAN ini.

Menurut Eko, agak repot jika program televisi harus sesuai dengan standar Deddy Corbuzier. Sebab, tiap acara kata dia memiliki cara penyampaian yang berbeda.

"Semua tidak ada program alay cuma tergantung packagingnya aja. Tergantung penyampaiannya aja, kalau semua penyampaiannya harus kayak Deddy Corbuzier kan kasihan," katanya.

Deddy Corbuzier diapresiasi KPI

Deddy Corbuzier dalam sebuah acara yang digagas oleh KPI. (Instagram)

Keluarnya Chika Jessica dari acara Hitam Putih yang juga dipandu Deddy Corbuzier jadi salah satu pemicu lelaki berkepala plontos itu bersuara lantang tentang acara alay. Chika hengkang dari Hitam Putih dan kembali ke program yang dianggap Deddy acara alay.

Suara lantang Deddy mengenai acara alay sampai didengar Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). Ayah satu anak itu kemudian dipanggil KPI untuk menerima penghargaan.

"Menjadi satu2 nya publik figure yang diberikan penghargaan dan diminta tuk memberikan pendapat ttg tayangan TV oleh @kpipusat hari ini adalah sebuah kebanggaan juga kesempatan tuk bicara tentang kenyataan.

Kenyataan bahwa haruskah kita Menuhankan Rating? Bila lembaga nya sendiri tdk jelas? Haruskah kita membiarkan acara acara yang merusak masa depan anak anak kita tetap menjadi pilihan tontonan? There is a Hope..," tulis Deddy di Instagram terkait penghargaan dari KPI.

Artikel Asli
Sumber: Suara.com