Selain Wiranto, Ini Pejabat Negara yang Pernah Diancam Dibunuh

Selain Wiranto, Ini Pejabat Negara yang Pernah Diancam Dibunuh

Menko Polhukam Wiranto (kedua kiri) diserang orang tak dikenal dalam kunjungannya di Pandeglang, Banten, Kamis (10/10/2019). Foto: ANTARA FOTO/Dok Polres Pandeglang

Menkopolhukam Wiranto diserang orang saat melakukan kunjungan kerja di Pandeglang, Banten, Kamis (10/10) siang. Kasus penyerangan ini bukan pertama kalinya terjadi terhadap seorang pejabat negara di Indonesia.

Sejarah mencatat sejumlah pejabat Indonesia bahkan hingga Presiden pernah mendapat ancaman penyerangan. Dari banyaknya ancaman yang terjadi, beruntung para pejabat itu selamat.

Sukarno, Matori Abdul Jalil, Megawati dan Susilo Bambang Yudhoyono. Foto: AFP, Wikipedia, ANTARA FOTO/Fikri Yusuf dan Jamal Ramadhan/kumparan

Lalu seperti apa kisah ancaman pembunuhan terhadap pejabat di Indonesia? Berikut kumparan merangkumnya

  • Presiden ke-1 RI Ir Sukarno

Presiden Indonesia pertama, Sukarno. Foto: wikimedia

Loading...

Sebagai tokoh penting dalam sejarah kemerdekaan Indonesia, Ir Sukarno beberapa kali mendapat ancaman penyerangan dan pembunuhan. Meski demikian, sosok Bapak Proklamator ini berhasil selamat dari ancaman-ancaman itu.

Kasus yang paling terkenal adalah tragedi Cikini pada 30 November 1957. Saat itu, iring-iringan mobil rombongan Presiden Sukarno dilempari granat usai menghadiri acara malam amal di Perguruan Cikini. Perguruan Cikini merupakan sekolah Guntur Soekarnoputra dan Megawati Soekarnoputri.

Sebanyak 10 orang tewas, termasuk anak-anak dan ibu hamil, dan 48 lainnya mengalami luka-luka. Beruntung, Sukarno dan anak-anaknya selamat dari tragedi berdarah itu.

Hanya saja, mobil kepresidenan menjadi korban. Mobil mewah keluaran tahun 1954 hadiah dari Raja Arab Saudi itu ringsek lantaran menahan ledakan granat.

Presiden Sukarno (tengah) didampingi Wapres Mohammad Hatta (kanan) membacakan teks Proklamasi Kemerdekaan RI di Jalan Pegangsaan Timur, Jakarta, 17 Agustus 1945. Foto: ANTARA FOTO/IPPHOS

Bung Karno lantas memerintahkan pengejaran terhadap para pelaku pelemparan granat, juga penyelidikan terkait aktor intelektual di balik upaya percobaan pembunuhannya.

Dalam buku 30 Tahun Indonesia Merdeka 1950-1964 Jilid 2 (1980), ada empat orang yang ditangkap dan diduga sebagai pelaku teror itu, yakni Jusuf Ismail, Sa’idon bin Muhammad, Tasrif bin Husein, dan Moh. Tasin bin Abubakar .

Dalam penyelidikan terungkap bahwa keempat orang ini adalah penghuni Asrama Sumbawa yang juga berlokasi di kawasan Cikini dan merupakan aktivis Gerakan Pemuda Islam Indonesia (GPII). Mereka terkait erat dengan gerakan Darul Islam/Tentara Islam Indonesia (DI/TII) pimpinan SM Kartosuwiryo.

  • Mantan Menhan Matori Abdul Djalil

Matori Abdul Jalil. Foto: Wikipedia

Mantan Menteri Pertahanan (Menhan), Matori Abdul Djalil, diincar untuk dibunuh. Menteri Kabinet Gotong Royong Presiden Megawati Soekarnoputri itu tak hanya sekali diancam dibunuh, namun beberapa kali.

Matori pernah mendapat penyerangan pada 6 Maret 2000 silam di kediamannya. Saat itu, mantan pimpinan PKB itu dibacok seorang laki-laki tak dikenal di halaman rumahnya, pukul 08.30 WIB.

Kejadian bermula saat Matori yang mengenakan kain sarung melihat tukang yang sedang merenovasi rumahnya. Tiba-tiba seorang laki-laki bertubuh kecil dan pendek masuk pekarangan rumahnya di Tanjung Barat, Jakarta Selatan.

Awalnya, laki-laki itu memberikan brosur desain interior sekaligus daftar harga beberapa jenis gorden. Namun secara, tiba-tiba pria yang mengenakan kaus dan celana training itu memukul bagian belakang kepala Matori dengan senjata tajam. Mendapat pukulan seperti itu, Matori menangkis dengan tangan kanannya.

Ilustrasi Pembacokan Foto: Andina Dwi Utari/kumparan

Akibatnya kepala dan tangannya luka. Matori lalu berteriak. Laki-laki tadi lantas lari keluar menyusul rekannya yang berada di atas sepeda motor RX King B 5013 PZ di jalan samping rumah Matori.

Salah satu pelaku pembacokan itu bernama Tanzul Arifin alias Sabar, yang kemudian menjadi terdakwa. Sabar divonis sembilan tahun penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Dalam persidangan itu, Tanzul secara sah dan meyakinkan terbukti bersalah dalam percobaan dan perencanaan pembunuhan terhadap Wakil Ketua MPR.

  • Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Putri Bung Karno, Megawati Soekarnoputri pernah menjadi target upaya pembunuhan. Laporan Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat atau CIA, Megawati pernah mendapat ancaman pembunuhan sebelum dan sesudah menjadi Presiden. Tapi, keduanya gagal.

Pada 2002, Megawati mendapatkan ancaman nyata. Saat itu Mega dikatakan sudah menerima laporan ancaman bom dari militan Al Qaeda di Indonesia, Omar al Faruq, dari CIA atau Pusat Intelijen Amerika Serikat.

Komplotan Al Faruq mengupayakan usaha pengeboman pada pertemuan Mega dengan pimpinan PDIP. Tapi, usaha itu gagal lantaran bom itu justru sudah meledak ketika dibawa pelaku di Mal Atrium, Jakarta Pusat.

Laporan CIA lainnya menyebutkan bahwa Al Faruq berhasil ditangkap di Bogor, Jawa Barat, pada 5 Juni 2002. Dia diserahkan ke Amerika Serikat tiga hari kemudian.

  • Presiden ke-6 R Susilo Bambang Yudhoyono

SBY saat konferensi pers di Wisma Proklamasi. Foto: Aditia Noviansyah/kumparan

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga turut mendapatkan ancaman pembunuhan saat menjabat Presiden ke-6 RI. Ancaman pembunuhan tak hanya dalam bentuk pengeboman namun juga dengan cara mistis.

Dalam bukunya berjudul Selalu Ada Pilihan, Ketum Partai Demokrat itu menceritakan pernah mendapat ancaman pembunuhan lewat serangan bom.

Salah satu peristiwa yang sempat mengancam keselamatan nyawa SBY adalah di kejadian di Ciwidey, Bandung, Jawa Barat. Saat sedang menggelar kunjungan, SBY mendapat informasi ada sel terorisme yang sedang bergerak. Namun untungnya, itu tidak terjadi.

Kejadian lain adalah rencana pengeboman rumah SBY di Cikeas oleh kelompok teroris. Menurut SBY, bom sudah disiapkan di daerah Jatiasih, Bekasi. Mobil untuk membawa bom juga sudah ada, bahkan ada 'pengantin' untuk aksi bunuh diri ini.

SBY dan Ani silaturahmi dengan warga Tangsel. Foto: Jamal Ramadhan/kumparan

Selain dua upaya pengeboman ini, SBY juga mendapatkan upaya pembunuhan dengan cara mistis pada 2009 silam, tepatnya menjelang Pilpres 2009. Pada Minggu pagi, Ibu Ani Yudhoyono tengah membaca majalah di ruang keluarga. Sementara SBY tengah beraktivitas di ruang perpustakaan.

Tiba-tiba, terdengar teriakan dari Ani, karena melihat asap hitam tebal berputar di langit ruangan. Menurut SBY, asap hitam itu terbang ke arah timur, seperti hendak ke kamarnya. Sontak saja, SBY langsung berdoa dan meminta perlindungan Allah SWT, hingga akhirnya asap keluar ruangan dan ditiup angin.

"Saya sekeluarga selamat. Peristiwa ini seperti adegan film horor yang sering kita lihat. Atau seperti yang terkisahkan di cerita-cerita lama. Tapi sungguh ada. Sungguh nyata," tulis SBY.

Artikel Asli
Sumber: kumparan

Loading...