YLKI Sebut Kenaikan Harga Masker Pancing Kepanikan Konsumen

YLKI Sebut Kenaikan Harga Masker Pancing Kepanikan Konsumen

Salah dua penjual perlengkapan medis di Pasar Pramuka, Matraman, Jakarta Timur, Kamis (13/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mendesak pemerintah untuk turun tangan menstabilkan kembali harga masker yang melonjak di pasaran akibat pengaruh ramainya isu penyebaran virus corona.

Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi mengatakan, kenaikan harga masker membuat masyarakat panik. Padahal, virus corona belum terkonfirmasi positif masuk ke Indonesia.

"Ini kan memancing konsumen semakin panik, padahal kan sekali lagi kita belum disinyalir positif virus corona. Sehingga kebutuhan terhadap masker kan tidak urgent, kan," kata Tulus saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (14/2/2020).

Baca juga: YLKI Desak Pemerintah Turun Tangan Kontrol Harga Masker yang Melonjak

Loading...

Dia menduga ada penimbunan masker oleh pihak distributor untuk meraup keuntungan lebih.

"Sebenarnya stok (masker) cukup, kenapa cukup? Karena kita belum terkena virus corona. Seharusnya tidak terjadi seperti itu (kenaikan harga masker). Kepanikan konsumen juga tidak ada, kenapa (harga masker) di pasar jadi kacau? Sehingga ada yang menimbun masker tadi untuk mendulang keuntungan yang lebih besar," ujar Tulus.

Atas hal tersebut, YLKI mendesak pemerintah untuk turun tangan untuk mengatasi lonjakan harga masker di pasaran.

"Harus Kementerian Perdagangan juga harus bertindak, Kementerian Perdagangan itu ngapain kerjanya? Harusnya dia menyelidiki kok ini terjadi lonjakan harga (masker)," ujar Tulus.

Adapun turut diketahui, lonjakan harga masker di pasaran sudah berlangsung sekitar satu bulan.

Baca juga: Harga Masker Melonjak, YLKI Menduga Ada Penimbunan dari Distributor

Di Pasar Pramuka, Jakarta Timur, harga Masker N95 kini menyentuh Rp 1,6 juta per boks yang berisi 20 buah. Padahal harga normalnya hanya berkisar Rp 195.000 per boks.

Selain itu, harga masker biasa pun juga tidak kalah melonjak. Kini, harga masker biasa mencapai Rp 170.000 hingga Rp 350.000 per boksnya yang berisi 50 buah. Harga normalnya padahal hanya sekitar Rp 15.000 hingga Rp 25.000 per boks.

Penulis: Dean PahreviEditor: Irfan Maullana

Artikel Asli
Sumber: Kompas.com

Loading...